Rayu Sajak No. 4

mawar putih masihkah jadi semiotika kita

saat musim begini mudah berubah cuaca

sebuah pelukan menjadi mimpi

merana tak kunjung menjadi

Reply